Some Text

Assalamualaikum wr.wb :D

Monday, January 26, 2015

Sosialisasi Kampanye Poster di Media Sosial untuk Pencerdasan Kegiatan Eksplorasi Sumber daya Alam



Oleh : Arif Pandu W



Siapa yang hari ini tidak memiliki media social ? facebook, twiter, Instagram, youtube, path, line dll.  Mayoritas warga Indonesia pasti memiliki media social untuk update kondisi terkini pribadi masing masing, numpang eksis, atau sekedar mencari popularitas semata. Nah, pasar media social yang besar sayangnya tidak diikuti dengan kampanye hal positif lainnya. Indonesia sebagai Negara dengan populasi penduduk terbanyak memiliki pengguna terbesar media social. Dikutip dari merdeka.com, Sesuai survei APJII (Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia) tahun lalu (2013), 63 juta masyarakat Indonesia terhubung dengan Internet. Sebanyak 95 persen aktivitas populasi itu saat mengakses dunia maya adalah membuka media sosial. Data Global Web Index Survei turut menegaskan bahwa Indonesia merupakan negara yang warganya tergila-gila dengan media sosial. Persentase aktivitas jejaring sosial Indonesia mencapai 79,72 persen, tertinggi di Asia.

Contoh simplenya adalah iklan LINE yang baru mengenai Ada Apa Dengan Cinta yang menggunakan platform media social agar semua orang tahu dan mengangkat popularitas perusahaan itu sendiri. Betapa hebatnya media social effect untuk kampanye suatu perubahan. Atau kampanye media social Jokowi Jusuf Kalla yang mampu menggerakkan rakyat Indonesia untuk memilih pemimpin baru untuk perubahan. Nah dari sini kita bisa liat apakah rakyat kita tahu kalo terjadi eskploitasi besar besaran sumber daya alam tanpa ada orang yang blow up berita tersebut ke media massa ? Apa semua orang tercerdaskan mengenai teori pencemaran lingkungan yang begitu banyak ? Apa orang mau menyempatkan diri untuk membaca berita yang panjang satu makalah untuk mengetahui tentang dampak pencemaran lingkungan mengenai ekplorasi besar besaran sumber daya alam ?

Sebagai mahasiswa kita harus cermat dalam mengalami perubahan, untuk berubah kita harus mengikuti keinginan pasar tanpa mengabaikan nilai nilai yang masih bisa dipertahankan di jaman dahulu sebagai kearifan lokal. Apa yang bisa kita lakukan sebagai mahasiswa yang bisa memberikan kontribusi dengan usaha yang minim tapi berimpact besar ? Apakah kita harus demo ke perusahaan yang mencemari lingkungan ? atau kita harus mengawal undang undang mengenai Izin usaha pertambangan atau izin ekplorasi ? Mahasiswa memang superior dalam berteori tapi harus realistis dengan kehidupan kemahasiswaan, biarlah rakyat yang menghakimi perusahaan yang melakukan pencemaran lingkungan dengan klik and share. Sehingga membuat pihak yang berwenang jengah dan “terpaksa” harus mengusut tuntas kasus perusahaan yang bermasalah mengenai ekplorasi yang merusak sumber daya alam.

Sebenermya jika kita telaah lebih jauh, pemerintah dalam konteks otonomi daerah, memberikan kewenangan pemberian Ijin Usaha Pertambangan (IUP) dapat dikeluarkan oleh Pemda Kabupaten/Kota. Artinya, apabila dalam pemberian IUP tersebut tidak memasukkan kelayakan lingkungan secara konsep kelayakan lingkungan satu kabupaten dengan kabupaten tetangganya, maka sudah dapat dipastikan bahwa bencana lingkungan hanya tinggal menunggu waktu saja.  Inilah yang akan kita kawal dengan kampanye poster ke media social . Sosialisasi dokumen AMDAL atau UKL/UPL. Sosialisasi kelengkapan study tambang sesuai dengan kaidah – kaidah ilmiah ilmu geologi dan tambang dengan baik dan benar. Tujuannya apa ? agar masyarakat tahu dan tercerdaskan.  Hal ini yang perlu kita blow up ke media massa. Medianya melalui media social.

Kurangnya sosialisasi dan kampanye media social pasal 33 ayat (3) Undang - undang Dasar 1945 mengenai “Bumi dan air dan kekayaan yang  terkandung di dalamnya dikuasai oleh Negara dan dipergunakan untuk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat” ke masyrakat membuat kita kurang aware dan peduli harta dan benda yang akan kita wariskan ke cucu kita nantinya. Sebenernya sudah ada kasus kasus lama mengenai  penambangan-penambangan di kawasan hutan lindung yang sampai saat ini mengalami kontroversi karena banyak investor yang sudah terlanjur menanamkan investasi mereka untuk penambangan sedangkan di Indonesia sendiri baru saja dikeluarkan UU No 41/1999 yang melarang adanya penambangan didaerah konservasi ( hutan lindung ).

Apakah kita tahu mengenai proses akhir dari aktivitas pertambangan yang terdiri dari reklamasi dan penutupan tambang (mining closure) ? Setiap perusahaan tambang wajib melakukan hal tersebut sebagaimana telah diatur oleh pemerintah (Peraturan Menteri Energi dan Sumberdaya Mineral Nomor 18 tahun 2008).

Ada juga Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 23 Tahun 2010, Tentang Pelaksanaan Kegiatan Usaha Pertambangan Mineral Dan Batubara, dalam pasal 26 dijelaskan untuk memperoleh Ijin Usaha Pertambangan  (Eksplorasi) harus adanya pernyataan untuk mematuhi ketentuan peraturan perundang-undangan di bidang perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup.  Sedangkan untuk Ijin Usaha Pertambangan (Operasi Produksi) harus menyertakan pernyataan kesanggupan untuk mematuhi ketentuan peraturan perundang-undangan di bidang perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup; dan adanya persetujuan dokumen lingkungan hidup sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Apakah dari kasus dan undang undang tersebut ada yang tahu ? Sosialisasi ini penting agar rakyat itu sadar betapa pentingnya menjaga sumber daya alam Jadi cukup jelas bahwa sudah ada peraturannya sosialisasinya yang belum jalan. Bagaimana kita mengawal ini ?

Teknisnya bagaimana ? Kita sebagai agent of change,  harus SMART ( Specific, Measurable, Achievable, Realistic, dan Time Bound ). kampanye poster dengan cara blow up permasalahan kasus kasus perusahaan yang bermasalah merusak sumber daya alam berdasarkan tahunnya. Biarkan rakyat dan pihak yang berwenang yang memvonis. Sosialisasi undang undang pencemaran lingkungan yang menarik dan tidak membosankan. Koordinasi antar kampus untuk saling KLIK and Share permasalahan daerah yang sedang naik daun untuk dikritisi dan dishare agar masyarakat itu aware akan lingkungan Indonesia. Saling koordinasi dan update berita kekinian dengan komunitas TRASHI (Transformasi Hijau) dan organisasi lingkungan di Jakarta seperti GEF, Yayasan KEHATI, Rimbawan Muda Indonesia, Jakarta Green Monster, River For Life, Biotiful Jakarta, Teens Go Green, Jakarta Birdwatcher’s Society, Kelompok Studi Ekologi Perairan Universitas Nasional, dan UKF Institut Pertanian Bogor. Harapannya apa ? kedepannya kita bisa menyelamatkan Indonesia dari kerusakan sumber daya Alam. Karena yang akan hidup bukan hanya kita, akan tetapi anak dan cucu kita nantinya. Save Indonesia for better life.

Referensi :
http://muda.kompasiana.com/2013/01/12/inilah-20-komunitas-gerakan-pemuda-inspiratif-di-indonesia-523631.html
http://www.merdeka.com/uang/di-5-media-sosial-ini-orang-indonesia-pengguna-terbesar-dunia.html
http://www.academia.edu/7302599/Laporan_Makalah_Eksplorasi_dan_Eksploitasi_-_Johan_Edwart
http://arwansoil.blogspot.com/2011/03/kerusakan-lahan-akibat-aktivitas.html
 

Saturday, August 16, 2014

Gigi, Soundtrack Akhirnya, Sebuah jalan pulang

Lagu ini awalnya saya dengar di sebuah acara radio setelah Ramadhan, kenapa lagu ini keluar, ternyata lagu ini punya banyak makna, punya banyak pesan yang terkandung di dalamnya. Bukankah selama 1 bulan penuh kita puasa harusnya amal yang kita lakukan tiap hari akan otomatis ter-habit-isasi dan akan mengalami kemajuan atau peningkatan dari sebelumnya.

Tapi apa yang terjadi? ketika sebuah lagu didengar, maka akan ada suatu perasaan yang otomatis terconnected dengan lirik tersebut. Awalnya sih biasa aja, tapi lagu ini adalah sebuah kalimat taubat untuk jalan kembali kepada Allah. Pernahkah kita merasa menemukan sebuah jalan buntu, kenapa hidup ini berat, selalu diuji, dan tidak ada jalan keluar. Bahwa sebenernya jalan keluar itu hanya sejauh kening dan tempat sujud


gak bisa dibayangkan ketika kita hidup di dunia, dari lahir sampai saat ini, berapa banyak dosa yang kita perbuat, kadang kita berpikir, apakah Allah mau memaafkan kita atau tidak, kita bilang Ya Rabb, hamba tidak akan melakukan perbuatan ini lagi, akan tetapi, hanya berselang beberapa bulan kita mengulangi perbuatan tersebut. taubat lagi, dan mengulangi lagi, taubat lagi, dan mengulangi lagi.

Coba dipikir secara seksama, betapa Allah sayang terhadap diri kita, ketika kita akhirnya menyadari kerapuhan iman kita, yang telah membawa jiwa dan raga kita ke dalam dunia yang tak tentu arah, bukankah Allah sudah jelaskah bahwa kita di dunia ini sebagai penggembara.

Walaupun Allah kadang kita kecewakan, Allah masih selalu mau mendengar doa kita, masih mau memberi rezeki kita, masih memberikan kita hidup, masih selalu memberikan kita kesempatan untuk menjadi pribadi yang lebih baik. Iman kita kah yang membimbing kita untuk mencari jalan bahwa secara default kita sebenernya adalah orang baik, berasal dari keluarga baik baik, dilahirkan di dunia untuk menjadi orang yang nantinya akan bermanfaat bagi orang lain.

Hanya kepada Allahlah kita bergantung dan memohon, kepadaNyalah kita selalu memanjatkan doa dan permohonan, ya Rabb aku mohon ampun jika selama ini aku tidak menjalankan semua perintahmu, atas kelakuanku bermaksiat kepadaMu, atas doa dan perkataan yang tidak pada tempatnya, aku mohon ampun, mohon kembalikan aku ke jalan Lurus, jalan yang engkau ridhoi. Sebelum tutup usia yang kembali kepadaMu, aku mohon ampun, atas semua dosa dosa besar maupun kecil, aku bertaubat untuk memenuhi kewajibanku sebagai seorang muslim..

Banyak pelajaran yang kita ambil dari lagu gigi ini, sebuah curahan hati seorang hamba yang tersesat di jalannya, sebuah jalan pulang untuk menjadi pribadi yang lebih baik. Bukankah sebuah perbaikan diri itu memerlukan proses ? Bukankah sebuah perjalanan tobat yang benar memang pasti berliku ? so enjoy your proses bro :)

Tuesday, January 28, 2014

Mulai Nulis Lagi

Di awal tahun 2014 ini, alhamdulillah masih diberi kehidupan untuk mencoret coret kehidupan hitam di atas putih. Wah banyak yang berubah ya, mulai dari rencana, mimpi, target hidup ke depan yang tanpa disadari saat ini adalah saya masih banyak perlu belajar dan kekurangan materi referensi. Pan bangun pan, jangan sampai ketinggalan start lagi, jangan terlena keadaan, mulai nulis lagi agar jadi bahan renungan dan mikir mau apa kedepannya. Yang sudah berlalu biarlah berlalu. Yuk semangat menggali inspirasi baru.

Tidak ada yang berubah, yang berubah hanyalah waktu, waktu itu bagaikan pedang. Kadang bisa dijadikan senjata untuk perlindungan kadang juga bisa dijadikan senjata untuk menebas diri sendiri. Pan nulis lagi pan, penggemar sudah menanti nih blog diary yang sudah lama non aktif, hehehe. Yang pasti akhir2 ini dapat tambahan motivasi dari beberapa buku yang saya baca. Semoga bisa bermanfaat, aamiin, aamiin.


Tuesday, October 22, 2013

Kesempurnaan Membutuhkan Kegagalan

Jadi ceritanya tulisan ini adalah karya capeng BG 2013, namanya Akbar Putra Masrizal, dia adalah anak muda yang sedang semangat semangatnya menuntut ilmu dan belajar dari orang lain. Nah ketika sosialisasi dengan saya, saya beri tugas untuk menulis dan hasil tulisannya saya abadikan di dalam blog saya, hehe semoga tulisannya bisa bermanfaat bagi orang lain. Aammin


Oleh : Akbar Putra Masrizal

Manusia selalu ingin sukses,namun kesuksesan itu tak datang cuma cuma. Kesuksesan adalah hal yang bisa dicapai oleh seseorang yang sebelumnya telah mengalami kegagalan. Saat kita mencoba sesuatu yang baru dengan harapan sukses di masa depan,terkadang kita gagal dan depresi. Sesungguhnya itu hanyalah sebagian dari fase2 kehidupan seseorang hingga ia mencapai kesuksesannya. Kegagalan akan memberikan pengalaman unik bagi seseorang yang mengalaminya yang tidak akan didapati oleh orang lain yang hanya mencoba memikirkan,memahami,dan menghayalkan keadaan seolah2 dia gagal. Pengalaman berharga itu ialah keadaan mental,adrenalin,kondisi tubuh dan pikiran seseorang dibawah tekanan kegagalan yang bekerjasama untuk memikirkan solusi agar ia dapat meminimalisir kerugian akan kegagalan ini. seiring seringnya dia gagal, pikirannya akan semakin matang untuk menghadapi berbagai kondisi kritis dalam hidupnya. Setelah cukup lama mengalami kegagalan pikiran dan jasmaninya matang maka ia akan siap mencoba lagi. Cukup dapat dijamin seseorang tersebut akan berhasil dan sukses. Seharusnya kita tidak boleh takut untuk mencoba hal baru demi kesuksesan. Seharusnya kita tidak takut akan gagal karena itulah fase menuju kesuksesan yang akan kita jalani.

                Manusia mempunyai banyak aspek sebagai acuan kesuksesannya. Salah satunya adalah kesuksesan dibidang akademik dan organisasi secara bersamaan. Misalkan ada seorang yang ingin berprestasi dan aktif di organisasi yang ia ikuti. Pada awalnya, organisasi bisa saja mengambil sebagian besar waktunya sehingga ia mengalami penurunan di akademiknya. Kondisi yang seperti itu tidak hanya sekali dialaminya. Ia mengalaminya berulang kali. Kondisi susah itu bukan tidak ada artinya. Pikirannya  akan mencoba memikirkan segala solusi dan cara ynag mungkin ia kerjakan untuk dapat mengatasi keadaan susah. Setelah sekian lama ia akhirnya menemukan pembagian waktu yang bagus antara akademik dan bidang organisasinya.  Hingga akhirnya ia dapat membuat dirinya orang paling berprestasi di antara teman2nya namun ia juga menjadi seseorang yang mempunyai jabatan tertinggi di suatu organisasi besar. Orang ini mengajarkan kita bahwa kita harus mencoba kegagalan untuk kebaikan di akhir masa.


Bandung,17 oktober 2013